Hari ini, Kamis 28 April 2016 bertepatan dengan tgl 21 Rajab 1437 H telah meninggal dengan tenang guru kita Prof. Dr. KH. Ali Mustafa Yakub, MA. Allahummaghfirlahu warhamhu wa ‘Afiihii wa’fuanhu.

Sebelum melanjutkan tulisan ini, Mohon berkenan membaca doa buat beliau yaa… Bagi yang memiliki majelis dan jamaah belum sempet menshalat ghaibkan, Mohon berkenan mensholatkan bersama jamaah dmajelis dan tempatnya masing.
“Pakyai…”
Demikian kami biasa memanggil beliau.
Beliau lebih dari seorang guru buat kami. Sungguh, kematiannya adalah motifasi buat kami kami agar bisa mengikuti jejak dan ilmu beliau. Tahun 2000, saya adalah salah satu Mahasantri Pesantren Luhur Ilmu Hadis Daarussunnah. Alhamdulillaah atas izin Allah says terpilih setelah mengikuti tes dan ujian masuknya.
Tahun itu, Pakyai memprioritaskan calon mahasantri yang hafal Al Quran atau telah memiliki hafalan Al Quran. Bagi Saya bisa masuk Pesantren Daarussunnah adalah sebuah anugerah. Yup beneran anugerah terindah dari Allah SWT.

Saat itu sebetulnya saya tidak ada niatan masuk ke UIN Jakarta, saya telah mendaftar di Lipia dan ikutan Murosalah di Universitas Madinah. Tapi emang takdir berbicara lain. Saya punya orang tua yang begitu gigih dan kepengen anaknya belajar Al Quran dan hadis. Orangtua sayalah yg mencarikan pesantren disekitar UIN Jakarta. Sampai akhirnya beliau mendapatkan informasi Pesantren Daarus Sunnah di Pisangan Ciputat. Saya sendiri saat mendaftar dan mengikuti tes nya tidak yakin akan lulus apalagi materi tes dan ujiannya yg lumayan berat Hehehe…

Namun saya ditolong dengan hafalan Al Quran yg saya miliki. Saat itu hafalan saya baru 8 juz-an, tappi yang lancar paling hanya 3 juz. Saya ingat Sekali yang ngetes hafalan adalah Dr Ali Nurdin, MA saya memang saat itu sedang murajaah Juz 8 Surat Al A’raf. Nah ceritannya saya diminta ngaji Surat Al A’raf Hehehe. Dalam hati inikan Surat yang baru saja tadi Saya murojaaah. Alhamdulillaah atas izin Nya Saya bisa melanjutkan pertanyaan beliau. Selesai ujian di Darus Sunnah saya masih cemas dan merasa tidak puas, bukan apa-apa karena keinginan saya saat itu adalah melanjutkan sekolah di luar negeri. Tiga hari setelah ujian saya mendapatkan telepon dari panitia ujian bahwa….
Hehehe… Nama saya termasuk yg lulus dalam ujian tes masuk Darus Sunnah tahun 2000. Malah masuk dalam urutan 5 besar. Subhanallah.

Saat itu saya bersyukur ini adalah jalan pendidikan yang harus saya penuhi. Terimakasih Yaa Rabb.
Saya adalah santri Pakyai yang memulai menghafal Al Quran di Darus Sunnah. Yup, bener. Hafalan saya sebelum di Darus Sunnah sebetulnya sudah 8 juz, tapi itu belum lancar semua. Sehingga ketika setoran ke Dr. Ali Nurdin saya disuruh beliau mengulang dari awal. Moment saya setoran Al Quran kepada beliau adalah saat saat terindah di Darus Sunnah. Hehehe Bukan sekedar setorannya, kami bertiga ditemani Ust. Abdul Aziz, Ust. Rusydi Sholihan (ALM) setoran Al Quran kepada beliau setiap bada Maghrib. Jarak rumah beliau sekitar 100 meter dari lingkungan Pesantren. Kadang kalau hujan kami harus berteduh dulu, kemudian melanjutkan perjalanan ke rumah beliau.

Ada kisah menarik, beliau Dr. Ali Nurdin memiliki adik yg juga seusia dengan kami bernama Nur Jannah Al Haafidzhah yg tinggal di rumah beliau, saat setoran Al Quran itu kadang mata kami dan pikiran ini sering g konsen hehehe maklum jiwa muda. Apalagi kawan-kawan kami sering becandain, “Waah entemah sering setoran pengen sekalian ketemu sama adiknya Cak Ali yaa”. Namun gubrisan tersebut tidak mematahkan semangat kami buat setoran Al Quran kepada beliau. Moment terindah lain nya adalah saat Tasmiul Quran dikediaman Pakyai. Tahun itu adalah sebuah keistimewaan karena beliau juga mengundang beberapa mahasiswa PTIQ untuk Tasmi di rumah Pakyai.

Waktu itu hafalan saya baru sedikit sehingga saya hanya jadi mustami (Perdengar) saja, Bukan apa apa, selain santri baru di Darus Sunnah, saya juga malu kalau saat baca tapi tidak lancar, belepotan. Apalagi saat itu Pakyai mendengarkan dengan penuh khidmat bersama sama kami. Tapi ternyata itu adalah moment paling bersejarah buat Saya, karena selanjutnya setiap tasmi saya tidak pernah absen dan memotifasi saya untuk melanjutkan hafalan saya untuk bisa baca dhadapan beliau saat Tasmiul Quran.

Alhamdulillaah atas izin Allah, saya bisa meneruskan tradisi Tasmiul Quran di pesantren Darus Sunnah yang awalnya dikawal mahasantri PTIQ sekarang kami yang mengawal dengan beberapa mahasantri Darus Sunnah.
Saya Ingat sekali kalau tasmi ada kawan saya bernama ust H. Abdul Aziz Hasan (owner Travel Pyramid) dihadapan Pakyai kemudian karena belum lancar beliau diomelin. Hehehe sampai akhirnya saya Ambil alih micnya Dan Alhamdulillaah bisa saya teruskan. Setiap pekan biasannya kami menggagendakan tasmiul Quran 10 juz dari pukul 7 pagi sampai Zuhur. Jika tidak tidak selesai, Biasannya kami baca sendiri sendiri dluar mic.

Moment tasmiul Quran inilah yg paling bersejarah bagi Saya pribadi karena akhirnya bisa menamatkan hafalan Al Quran saya dari nol. Alhamdulillaah. Ramadan tiba, bulan suci diturunkan nya Al Quran. Bulan Suci penuh berkah dan rahmat Al Quran. Setiap bulan Ramadan saya sering menjadi andalan Pakyai untuk beberapa agenda Tasmiul Quran di Masjid Al Mujaahidin. Masjid tempat kami berkhidmat di sekitar pondok. Agenda itu antara lain, Tasmiul Quran menjelang buka puasa, Sholat Tarawih satu juz setiap malam, dan Sholat Qiyamullail di Asyrur Awaakhir (10 malam terakhir). Bersama kawan saya Ust Abdul Aziz, dan Ust Rusydi Sholihan biasannya kami silih bergantian mengimami sholat dengan beliau Pakyai ada dibelakang kami.

Selain itu, tradisi setiap jumat pagi, beliau juga sering menugaskan saya untuk menjadi Imam sholat Shubuh. Dengan Bacaan Surat Assajdah pada rokaat pertama dan Al Insan pada rokaat kedua. Saya selalu menjadi andalan Pakyai untuk ngimamin sholat shubuh di hari jumat pagi ini. Subhanallah. Masih Ingat dalam benak ini tradisi ini jangan sampai lentur apalagi dihapus. Alhamdulillaah atas izin Allah juga saya bisa menamatkan hafalan Al Quran saya 30 dihadapan beliau dan dhadapan para Mahasantri Darus Sunnah. Saat moment wisuda tahun 2004 itu, itulah moment paling bersejarah buat saya karena saya mendapatkan dua ijazah dari pesantren Daarus Sunnah.

Pertama ijazah LC, bidang hadis dengan nilai Jayyid Jiddan dan kedua Ijazah Al Haafiz dengan nilai Jayyid Jiddan. Kedua orangtua Saya hadir saat itu, dan Alhamdulillaah saya bisa mempersembahkan hafalan Al Quran saya buat mereka. Setelah lulus dari Darus Sunnah saya masih sempet mengabdi satu tahun buat pondok, saat itu saya gentian menerima setoran mahasantri baik putra maupun putri dan tradisi tasmiul Quran terus kami lanjutkan. Saat itu saya melihat kualitas dan motifasi mahasantri mulai kendor, kemudian saya sowan ke Pakyai untuk menjalankan tradisi sholat Hifzhil Quran bersama mahasantri tahfiz, Alhamdulillaah beliau pun mengizinkan.

Kini Pakyai sudah dipanggil duluan disisi Allah. Saya sangat faham Allah begitu sayang kepada beliau. Tempat beliau bukan di dunia ini, tappi tempat beliau adalah di Syurga bersama hamba hamba pilihan Nya. Tak terasa menetes Air mata ini saat mendengar wafatnya beliau, apalagi saat itu saya sedang menamatkan hafalan rutinan saya dalam sholat.

Tradisi saya saat ini sehabis shubuh melanjutkan dzikir dan murojaah Al Quran sampai waktu shuruq, nah saat sholat shuruq Kemaren memang saya sedang asyik menikmati hafalan saya di juz 29. Baru saja selesai sholat sambil berkaca kaca mata ini menangis dan merindukan betapa Indahnya bisa sholat, ada kawan dekat saya di Daarul Quran yaitu Ust. Hendi Irawan Sholeh Al Haafiz yg menelpon, “Kyai, antum tahu kabar Pakyai Ali Mustafa ga pagi ini” emang ada apa uatadz, ”sahut saya”. coba antum chek kevalidan informasinya yaa. Nah ketika saya buka buka group pesantren Daarus Sunnah yang Saya Ada di dalamnya tersentak hati ini saat ada informasi dari kawan kawan bahwa Pakyai telah meninggal dunia jam 6.30 di RS Hermina. Inna Lillaahi Wa Inna Ilaihi Rojiuun…
Sontak saya langsung menangis dan tak kuat menahan kesedihan begitu mendalam.

Dalam hati saya berdoa “Yaa Allah Terimakasih ternyata Engkau lebih sayang dan rindu kepada guru Kami, jadikanlah wafatnya beliau sebagai pelajaran buat kami agar bisa melanjutkan dakwah beliau”. Kemudian setelah itu saya melanjutkan sholat saya di pagi itu dan saya sempatkan menuntaskan bacaan hafalan Al Quran saya sampai selesai juz 30 dalam sholat.

Dalam sholat dhuha itu tak henti hentinya saya meneteskan air mata, berharap sholat ini bisa diterima dan menjadi pemberat timbangan amal sholeh buat beliau, saya pun hadiahkan hafalan dan hataman saya saat itu buat Pakyai.
Puncaknya saat membaca surat Al Fajr Pada ayat “Yaa Ayyatuhann Nafsul Mutmainnah Irji’iii Ilaa Robbiki Rodhiyatam Mardhiyyah, Fadkhukuu Fii Ibaadii Wadkhulii Jannatinn… ” saya baca berulang ulang dalam sholat sambil teringat wajah beliau didepan saya, saya baca lagi Dan lagi berulang ulang terasa beliau sedang tersenyum dhadapan saya sedang berada di syurga Nya.

Saat bersamaan saya juga teringat saat ummi saya wafat, dimana saya tidak sempet menemui wajah terakhirnya dan menjumpai nya Karena sedang berdakwah Al Quran di pekanbaru tahun buat 2013 yg lalu, saat sholat dhuha kemren Saya teringat banget wajah beliau dan ayat yg sama yg saya baca berulang ulang di bandara pekanbaru saat menunggu pesawat akan pulang ke Jakarta Di malam hari untuk menjumpai kuburan Umi saya.
Yaa Allah Kenapa harus Engkau ulangi peristiwa yg sama ini…
Ampuni kami… maafkan kami yg belum bisa berkhidmat banyak buat orang tua kami.
Yaa Allah jika Ada setitik cahaya dan hidayah lewat hafalan Al Quran yg sudah kami hafal ini izinkan kami bisa menghadiahkan hafalan Al Quran kami buat orangtua dan guru kami buat Pakyai kami. Yang saat ini telah berada di telaga syurga Mu.
Amiiin.

Apa yang Saya ceritakan ini semoga menginspirasi siapa saja yang saat ini sedang Menghafal Al Quran dan atau telah hafal Al Quran.
Amiiin.
Terimakasih yang telah mensharenya tulisan ini semoga menjadi amal Sholeh kita semua.

Jumat, 29 April 2016.
Dari murid Pakyai AMY
Farid Wajdi Nakib.